Terorisme dan Nilai Pancasila

Ragam Kajian Pancasila Forums Selamat Datang Dalam Diskusi Pancasila Terorisme dan Nilai Pancasila

This topic contains 0 replies, has 1 voice, and was last updated by  kirana 1 month ago.

Viewing 1 post (of 1 total)
  • Author
    Posts
  • #682

    kirana
    Participant

    Aksi keji bom bunuh diri terjadi kembali di Surabaya, Insiden ledakan bom itu terjadi di tiga tempat di Surabaya, Jawa Timur. Diantara nya ledakan terjadi di Gereja Katolik Santa Maria Tak Bercela, Jalan Ngagel Madya Nomor 1 Kelurahan Baratajaya, Kecamatan Gubeng, Surabaya. Korban meninggal dinyatakan ada 2 orang (TribunNews, 13 Mei 2018). Tindakan bom bunuh diri itu sangat kita prihatinkan secara bersama.

    Teror yang berarti sebuah ancaman harus dihancurkan, karena berbahaya bagi kehidupan umat manusia. Ideologi teroris itu terus yang justru membuat umat manusia Indonesia semakin goyah. Teroris merupakan musuh bersama kemanusiaan, karena tindakan mereka yang membuat orang lain tidak aman, tidak nyaman, selalu diselimuti rasa ketakutan dan mengacaukan sistem tv online indonesia sosial, dan hukum yang sudah mapan dianut bangsa Indonesia.

    Pancasila sebagai pilar bangsa Indonesia sejatinya harus mampu dipahami oleh seluruh bangsa Indonesia dan umat Islam di Indonesia. Pancasila sebagai ideologi bangsa Indonesia ini tentunya, diharapkan mampu menyelesaikan persoalan terorisme di Indonesia. Pancasila adalah petunjuk, pandangan hidup masyarakat Indonesia dalam bertindak dan berbuat dalam kehidupan berbangsa dan bernegara.

    Pelaku teroris di Indonesia sejatinya tidak mampu memahami nilai-nilai pancasila secara komprehensif, mereka cenderung mengagungkan ideologinya dengan cara menebar teror. Cara teror atau kekerasan itulah yang menimbulkan disintegrasi bangsa Indonesia yang sudah semestinya harus dihancurkan dan dimusnahkan dalam masyarakat Indonesia.

    Persoalan munculnya terorisme di Indonesia dapat pula disebabkan karena bangsa Indonesia melupakan nilai-nilai luhur Pancasila dan Bhinneka Tunggal Ika, yang sesungguhnya mempunyai nilai moral positif sebagai upaya pencegahan terhadap aksi terorisme. Pancasila tidak pernah diamalkan secara praksis sehingga menumbuh suburkan terorisme. Kalau bangsa Indonesia ini mampu memahami secara komprehensif nilai-nilai pancasila, maka tidak mungkin tercipta terorisme. Pancasila adalah penyelamat dan pemersatu bangsa Indonesia.

    Karena itu, untuk mengatasi persoalan terorisme di Indonesia dapat dilakukan dengan jalan mencegah melalui empat pilar kebangsaan, yakni melalu nilai-nilai pancasila dan Bhinneka Tunggal Ika serta NKRI, UUD 1945. Merebaknya aksi terorisme saat ini karena manusia Indonesia tidak mau secara bersungguh-sungguh mengamalkan nilai-nilai pancasila dalam kehidupan sehari-hari.

    Bung Karno secara tegas berkata: ” Apabila bangsa Indonesia ini melupakan Pancasila, tidak melaksanakan dan bahkan mengamalkannya maka bangsa ini akan hancur berkeping-keping”. Oleh karena itu, manusia Indonesia harus mengimplementasikan seluruh nilai-nilai pancasila tersebut dalam kehidupan berbangsa dan bernegara.

    Pancasila jangan hanya di sebuah wacana saja dan manis di bibir saja, akan tetapi, nilai-nilai pancasila perlu di ejawantahkan dalam setiap tindakan dan perbuatan manusia Indonesia. Penanaman dan pemberian pemahaman pancasila menjadi sangat signifikant saat untuk memerangi aksi terorisme, yang mana mereka telah mengabaikan nilai-nilai pancasila.

    Pelaku terorisme saat ini telah menyalahi nilai-nilai pancasila, terutama dalam Dalam sila Pertama, Ketuhanan Yang Maha Esa, dalam sila pertama, setiap warga negara wajib berketuhanan Yang Maha Esa, sikap saling menghormati dan bekerjasama antar umat beragama perlu diimplementasikan dalam kehidupan berbangsa dan bernegara, sebagai upaya menjalankan sila pertama dengan tujuan untuk menghindari praktik aksi terorisme dan kekerasan atas nama agama dengan tujuan menciptakan kerukunan antar umat manusia.

    Eksistensi manusia harus berdialog dalam hidup bersama melalui nilai-nilai pancasila yang pada nantinya akan membawa kedamaiaan, ketenteraman, dan penuh kasih sayang antar sesama manusia, dengan tujuan agar Tuhan pun mencintai manusia. Jika sila pertama Ketuhanan Yang Maha Esa ini mampu dilaksanakan dalam kehidupan berbangsa dan bernegera. Tentunya, aksi terorisme dapat dihindari sejak dini. Pancasila memuat makna keberagamaan dan kebersamaan yang dapat mencegah aksi terorisme.

    Sila kedua, Kemanusiaan Yang Adil dan Beradab. Sila kedua ini menekankan bahwa setiap warga negara harus selalu menghargai harkat dan martabat orang lain, tidak boleh berbuat tercela menghina atau bahkan melakukan ancaman atau teror. Harkat dan martabat manusia harus dijunjung dengan cara yang adil dan beradab. Pengakuan atas harkat dan martabat kemanusiaan yakni kedudukan dan derajat yang sama. Saling mencintai sesama manusia.

    Sila ketiga, upaya merajut rasa kebangsaan dan cara mengatasi persoalan terorisme harus dipererat kembali dengan mengimplementasikan sila ketiga atas pancasila dalam kehidupan berbangsa dan bernegara, sehingga aksi terorisme dapat diatasi dengan menggunakan pemahaman atas sila ketiga, yakni mengedepankan rasa kebangsaan bersama untuk persatuan dan kesatuan di antara warga negara Indonesia.

    Dengan demikian, di tengah merebaknya tindakan terorisme dan radikalisme, pemerintah dan kepolisian harus bisa mencegah pelaku bomm bunu diri. Karena itu, pada saat ini bangsa Indonesia harus banyak melakukan banyak sosialisasi serta penghayatan dan pengamalan nilai-nilai pancasila, menumbuhkan nilai-nilai rasa kebangsaan dan rasa kewarganegaraan Indonesa harus dijadikan sebagai jalan memutus mata rantai aksi terorisme.

Viewing 1 post (of 1 total)

You must be logged in to reply to this topic.